Pages

Saturday, June 27, 2009

Sabar...mendidik kita cerdas dalam merasa, bersyukur, dan memaknai hidup...

"There's a story behind everything. How a picture got on a wall. How a scar got on your face. How a song got on the radio. How a ring got on a necklace. Sometimes the stories are simple. Sometimes they are hard and heartbreaking."

Dia tersenyum bahagia...
tapi hatinya menyimpan 1001 perasaan...

Waktu mula jumpa makcik ni, kami fikir: “Mesti makcik ni tak tau cakap malay kan...”

Jadi, apalagi...kawan saya, Faridah yang muka macam anak cina jugak, mula ‘icebreaking’ dgn makcik ni by speaking chinese...


“Auntie, hong mou?...(Makcik, ok ke?...) dan ada lagi yg tak sempat sy tangkap...

“Hou...” (Bagus...) ...bla..bla...bla...tak faham sih apa maksudnya..

.

Saya pilih untuk jd pemerhati saja dulu...Mau cuba belajar...

Bla Faridah tanya nama makcik, tiba-tiba2 makcik tu kata:

“Sebenarnya, nama cina makcik...(sori, sy terlupa)... nama Islam makcik, Maimunah...”

Aduss! Makcik ni fasih sekali cakap melayu rupanya. Dan juga chinese muslim! Alhamdulillah. Kami semua pandang2...tersenyum-senyum malu... Tersilap judge orang nampaknya...


Makcik ni tenang aje dan mukanya sentiasa senyum...Bila dia senyum, matanya mengecil. Akhirnya tinggal segaris...Senyumnya panjang, tampak jelas nasolabial fold... Sweet. Comel btul makcik ni. Teringat pada nenek saya di kampung...Since that, kami panggil makcik ni, ‘makcik comel’ tapi hanya di kalangan kami.



Bila kami ramai2 disuruh mendengar ‘crepitation’ kat lung dia, makcik kata... “Boleh, apa salahnya, tak luak ape pun.” Walaupun kami kacau dia yg baru saja nak menghadap buah tembikai potong... serba-salah juga kami ketika itu, katanya: “Boleh2, buah tu tak lari pun...” Cooperative betul makcik ni...bukan senang nak jumpa patient camni..


Makcik Maimunah: "Hensem jugak makcik ye..."


Apa yang menarik tentang makcik ni...kisah hidupnya... Sejak dia mula memeluk Islam pd umur 17 tahun, dia dibuang keluarga...tapi dia kuat, teguh... not even once turning back! Kemudian, ujian demi ujian dalam kehidupan dia hadapi...Pesanan buat anak sulung makcik walaupun mungkin ia takkan pernah sampai... lawatlah makcik bila berkesempatan, sebelum kesempatan tu hilang... Dia sangat rindu pada kamu. Makcik Maimunah cukup positif dengan hidup, sangat tabah dan sabar...


Semalam sewaktu online, terbaca post terlatest di blog allahyarham Ammar, nukilan Ummu Ammar sendiri. Terharu sekali. Dapat saya rasai ketabahan ummu Ammar dan keluarganya meredhai pemergian Ammar.


Ammar...Ummu Ammar...


Mungkin kalau saya yang berada di tempat makcik Maimunah atau makcik Siti Fatimah (Ummu Ammar), saya mungkin akan pernah mempertanyakan keadilan kepada Sang Pencipta. Bertanya kenapa semua itu bisa terjadi pada saya...Tapi mereka ini, tak mengeluh begitu. Mungkin mereka pun menyedari, bahwa tidak hanya mereka yang mengalami ujian yang demikian. Bahkan masih ada orang yang mendapatkan ujian jauh lebih sulit daripada yang mereka hadapi.


Jadi, sahabat2ku...Kita harus sentiasa menyedari bahwa ujian Allah datang kerana Dia begitu menyayangi kita, tidak melupakan kita.. Kita harus merasa begitu special kerana Allah SWT mahu membentuk kita dengan ujian-ujian itu agar kita senantiasa menjadi muslim yang tegar, dan muslimah yang cantik dan tangguh dalam menghadapi roda-roda kehidupan yang seringkali tak bersahabat. Setiap ujian jika bersabar dan diambil peluang itu untuk memahami hikmah tersimpan di sebaliknya, pasti akan menjadikan seseorang itu begitu cerdas dalam merasa, bersyukur, dan memaknai hidup, karena ia pernah merasakan perit kesakitan yang berhujung pada bahagia apabila ujian itu berjaya diharungi. Kala itu, kita akan seolah merasa bahwa ketika tak ada satupun orang di samping kita untuk menemani kita ternyata Allah ingin agar Dia saja yang menjadi tempat berlabuh bagi kita. Dan jika kita mencuba untuk memahami semua itu, pasti satu persatu Allah membuka hikmah dan kenikmatan bagi kita. Insya allah.....


Semoga kita sama-sama dapat merasakan nikmatnya menjadikan sabar sebagai tonggak perjalanan dalam hidup. Karena Allah pun telah menjanjikannya dalam firman-firmanNya yang Maha Agung.


“Dan, di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah kapal-kapal (yang berlayar) di laut seperti gunung-gunung. Jikalau Dia menghendaki, Dia akan menenangkan angin, maka jadilah kapal-kapal itu terhenti di permukaan laut. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan)-Nya bagi setiap orang yang bersabar dan banyak bersyukur" (Asy-Syura : 32-33).


”Dan, orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan, mereka itulah orang-orang yang benar (imannya), dan mereka itulah orangorang yang bertaqwa" (Al-Baqarah : 177).


“Dan, Allah mencintai orang-orang yang sabar" (Ali Imran : 146).


“Dan, sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang mereka kerjakan" (An-Nahl : 96).


“Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas" (Az-Zumar : 10).


“Sedang para malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu, (sambil mengucapkan): 'Salamun 'alaikum bima shabartum'. Maka alangkah baiknya tempat kesudahan itu" (Ar-Ra'd : 23-24).


Di dalam goresan-goresan kalamNya, Allah senantiasa memuji, mencintai, dan menjanjikan kebaikan kepada para Ash-Shabirin (orang-orang yang bersabar) hingga masa pulangnya nanti. Sungguh, betapa mulia orang-orang yang pandai dalam bersabar dan menjadikan sabar sebagai penerang dalam jiwanya. Semoga kita semua termasuk orang-orang yang berada di dalamnya, amin.


Saturday, June 20, 2009

Double, double... Toil and trouble...


We have finished 3rd year! Peaceee!!

Alhamdulillah, all of us manage to get into clinical posting (4th year) after 3 year time struggling with pre-clinical phase. Then, here come our new and big challenge! With double toil and trouble! Kami akan turun dalam masyarakat... memulakan latihan beramal kami.

Ramai org kata, bila mula masuk clinical ni, mesti ada yg akan mula bertanya, "Mengape yeh sy mahu jadi doktor?... "Apakah aku ini pantas...layak utk menjadi seorg doktor?" . Secara jujurnya, mmg persoalan2 begini memang ada datang menjengah benak pemikiran saya... seterusnya cuba menggoyahkan impian dan cita2 yang disemai sekian lama... Sepanjang itu... saya cuba meyakini adanya pertolongan Allah dan memberikan keyakinan pd kemampuan diri bahawa Allah tidak akan memberikan suatu apa pun di luar kemampuan hamba-Nya. Buktinya, saya sudah berada dlm lapangan perubatan ini... jd pilihan yg tinggal, maju atau mundur!!... Benar kan?...

Dah tiga minggu berlalu for my medical posting... Very interesting! Banyak benda baru yg dipelajari...tp tak sempat nak diabadikan di sini... *wink wink* ... dan macam2 clinical symptoms yg dah appear... fatigue, drowsy, myalgia, ptosis waktu pagi2 bangun tdur, dan macam2...huhu. Memang penat. Mentally and physically exhausted... Lebih2 lagi bila nak mula2 adapt ni... Itulah perjuangan,man! As time goes on, insya Allah it will be better...

Orang2 beriman selalu bisa menterjemahkan semua kesulitan dalam hidupnya sbg sumber inspirasi dan pelajaran berharga. Masalah apapun yang datang tidak menyurutkan langkahnya dari medan perjuangan apalagi mundur. Sebaliknya, org2 beriman ini akan mengubahnya menjadi cabaran yg harus dihadapi kerana yakin... Allah akan menilai proses, bukan hasil. Hatinya pun senantiasa yakin bahawa bila seseorang diuji Allah, itulah tanda bahwasanya Allah masih sangatlah sayang dgn dirinya. Cakap gampang skali, ya! Sama2 kita berdoa smg Allah mengurniakan kita kekuatan melaksanakannya dan menjadi di kalangan org2 yg beriman!
Buat teman-teman seperjuangan USIM especially medical and surgical posting... SEMANGAT!! KITA BOLEH!

Sunday, June 14, 2009

Pergi seorang mujahid muda...

Tengahari, di bilik seminar Hospital Ampang... 11 jun 09

"Inalillahi wainna ilaihi rajiun. Lepasan Matri Muhammad Ammar anak akhi Zulkifli Ismail kembali ke rahmatullah. Kemalangan jalan raya di Mesir rabu 10/6/09. jam 4 pg."

Begitu bunyi message yg kuterima dari ibuku. Merencat konsentrasi aku pada buku OHCM di hadapanku. Gurauan apakah ini? Lantas punat hpku ditekan mendail nombor ibuku utk kepastian berita itu...

Perginya seorang mujahid muda, Muhammd Ammar Zulkifli merangkap juniorku dari Sekolah Rendah Islam Aman sampailah ke MATRI. Perginya yang tak akan kembali...kerana menyahut janji Rabbi... Allahuakbar! Sebak... Perit.. tapi pastinya Allah lebih mengetahui apa yang terbaik bagi setiap hambanya. Allah lebih menyayanginya... Pergimu syahid di jalanNya, adikku... Insya Allah. Al-Fatihah.

Berita selanjutnya, klik disini

Baru lima hari lepas berjumpa dengan ayahnya...bertukar-tukar khabar berita keluarga. Pakcik Zul kalu berjumpa tak pernah lekang dengan senyuman... Harap senyum tu takkan pernah hilang... sikitpun tak terduga kejadian seperti ini akan berlaku...
Buat Pakcik Zulkifli dan Makcik Siti Fatimah sekeluarga, saya doakan semoga Allah mengurniakan ketabahan dan kekuatan dlm menerima ujian dan takdir Allah swt ini...

Kalau dilihat dari sudut umurnya terasa pemergiannya terlalu awal... tapi faktor usia bukanlah penentu waktu ajal kita. Muda atau tua... setiap manusia pasti akan kembali menemui tuhan. Peringatan buat kita yang masih hidup... mungkin masa kita akan tiba, esok, lusa....atau mungkin sebentar sahaja lagi. Ayuh, persiapkan bekalan! Jangan sampai terleka dengan indahnya nikmat dunia... Ya Allah bantulah hambaMu yang sentiasa terlalai ini...

Jumaat lepas, a patient died and i was there for my ward round. Melihat makcik berumur 61 tahun itu berjuang ke saat akhir kematiannya... menanam dgn dalam... keinsafan dlm hatiku. Allah memberi dan Dia berhak menarik kembali pemberiannya. Harta, keluarga, orang tersayang, kesihatan, hatta nyawa kita sekalipun...semua itu milik Allah... astaghfirullah.

Lirik nasyid buat renungan bersama...

Opick
Bila Waktu Telah Berakhir

Bagaimana kau merasa bangga
Akan dunia yg sementara
Bagaimanakah bila semua hilang
Dan pergi meninggalkan dirimu

Bagaimanakah bila saatnya
Waktu terhenti tak kau sadari
Masihkah ada jalan bagimu
Untuk kembali mengulangkan masa lalu

Dunia dipenuhi dengan hiasan
Semua dan segala yang ada akan kembali padaNya

Bila waktu tlah memanggil,
Teman sejati hanyalah amal
Bila waktu telah terhenti
Teman sejati tingallah sepi